18.5 hours without electricity

PLN sialan. Kemaren gue sengaja bolos dari sekolah bermaksud nonton Marichuy dan main internet seharian tapi uh dari jam 7 pagi lampu udah mati. Gue pikir ah paling cuma sebentar nih nanti jam 10 paling nyala kan bisa nonton Marichuy tuh. Damn, jam 10 belom nyala. Oke, paling jam 1. Gue ketiduran sampe jam 2 belom nyala juga. Well oke sabar, jam 5 kalo kata nyokap. Karena gue sangka nggak bakal lama mati lampunya, gue semena-mena mandi ngabisin air. Tapi sampai Maghrib, belom nyala juga. Sampe-sampe gue sama Mama tiduran di luar. Waw PLN keren banget deh aww.


Hari mulai malam tapi hawa masih panas, mau tidur susah banyak nyamuk. Pusing deh. Akhirnya gue paksain tidur juga biarpun setiap 1 jam gue kebangun. Pasrah aja deh gue sampai jam 9 listrik belom nyala. Jam 11 gue mulai nangis gara-gara nggak betah. Rasanya mau numpang tidur aja di rumah orang yang listriknya nyala.
Dari jam setengah 1 sampai jam 1 gue habiskan dengan kipas-kipas sambil berdoa supaya cepet nyala hampir aja gue mau bikin nazar. Cape kipas-kipas, gue ketiduran. Thank God Alhamdulilah jam setengah 2 listrik akhirnya nyala dan gue bisa tidur nyenyak.

As I said before, PLN sialan. bilangnya sih ganti trafo tapi ih dari jam 7 pagi nggak selesai-selesai. Kerja atau ngapain sih? Untung nggak bunuh diri gue. Jadi inget kata Taufik katanya kalau di Australia, kalau mati lampu penduduknya bisa nuntut pemerintah nya. Well kalo gitu ada yang mau bayarin gue tinggal di Australia? Joe or Mark maybe?


xxxxxxxxxxxx
Duwws ~
*plukmuah

0 comments:

Stalkers